When Instagram Goes Portrait and Landscape

Rada kecewa waktu pertama kali ngeh kalau sekarang Instagram juga bisa dipakai buat upload foto portrait dan landscape. Bagi saya, salah satu keunikan social media khusus foto dan video yang satu ini, ya karena square-nya.

Saat sempat instal Instasquare, saya kemudian tersadar, untuk apa pakai aplikasi bantuan yang memudahkan kita upload foto dengan posisi portrait atau landscape. Bukankah square adalah tantangan buat penggemar Instagram?

Tantangan? Yeah of course. Dengan mewajibkan pengguna untuk upload foto square, Instagram melatih umatnya untuk lebih cerdas dalam mengambil gambar. Saya jadi kudu mikir, angle seperti apa yang nantinya bagus waktu jadi square.

Nggak jarang, saya kudu mundur dulu beberapa langkah untuk dapat angle yang tepat sesuai bayangan. Geser kanan dan kiri, memastikan bagian yang saya ambil bakal oke saat di-crop jadi persegi, juga sering terjadi waktu motret.

Kalau sekarang Instagram punya fitur untuk upload foto dalam bentuk portrait dan landscape, apalah artinya lagi, bagi saya khususnya. Tapi ya sudah lah ya, nggak perlu ribet. Toh square di Instagram juga masih bisa dipakai.

Tulisan ini dibikin cuma untuk ngungkapin kekecewaan aja sih...
:D


Dewi Ratna

No comments:

Post a Comment