Ramalan Putri Wong Kam Fu?

Tentang Kaltim 2011, di salah satu surat kabar dituliskan bahwa Putri Wong Kam Fu mengatakan:
bencana alam kemungkinan sangat kecil sekali di Kaltim, namun jika kita serakah, rakus, dan jauh dari Tuhan, maka tidak ada yang tidak mungkin.

Ya.. ya.. ya.. serakah, rakus dan jauh dari Tuhan. Tapi yang paling penting dari itu semua adalah kesadaran diri masing-masing. Dengan menjadi orang di jajaran atas, jangan lantas jadi jumawa. Jangan mentang-mentang bisa melakukan apa saja dengan uangnya, mereka jadi seenaknya sendiri, tanpa peduli bahwa di sekitarnya masih banyak orang lain yang butuh kelebihan uang mereka untuk hal-hal yang lebih penting.

Daripada berlomba-lomba membabat hutan demi menambang mineral bumi, mendirikan perumahan mewah, pusat perbelanjaan besar, ruko-ruko, dan bangunan-bangunan nggak penting lainnya, lebih baik nikmati saja uang itu dengan cara berbagi. Saudara-saudara korban gempa, tsunami, lumpur Lapindo, masih banyak yang membutuhkan uluran tangan kita. Mereka butuh tempat tinggal yang layak yang bisa dibangun hanya dengan, mungkin, seperempat bagian saja dari modal real estate. Dengan dialihkannya dana pembangunan real estate untuk membantu mereka, maka nggak akan ada lagi hutan yang harus dikorbankan. Dan pada akhirnya, alam akan tetap terjaga kelestariannya, sehingga kemungkinan terjadinya bencana alam akan semakin kecil.

Ya.. semoga saja orang-orang besar itu pada akhirnya nggak cuman mendekatkan diri pada Tuhan saja, tapi juga sadar diri dan berhenti mengeksploitasi alam untuk kepentingan senang-senang mereka. Karena bencana alam bukan berawal dari jauhnya kita dari Tuhan, tapi dari lajunya kita merusak alam, yang menyebabkan ekosistem jadi nggak seimbang dan perlahan-lahan hancur. Batu sekeras apapun, pasti terkikis oleh intensitas air menerpanya. Alam seindah apapun, pasti akan musnah oleh intensitas kita merusaknya. Oke, Bapak-bapak? ^.^v

Dewi Ratna

No comments:

Post a Comment